Thursday, December 26, 2013

Masuk air


Alhamdulillah, diberi kesempatan oleh Allah swt untuk menikmati keindahan alamnya pagi tadi. Pergi Sungai Tekala. Woohoo. Entah seru dari mana ana pun tak tahu. Jin sungai kot. Kekeke.

Menurut analisa ana selama ini, ikhwah akan tunjuk belang time masuk air. Not just literally masuk air, konfem masing-masing pun ‘masuk air’. Termasuk diri sendiri. Haha.

Ikhwah..ikhwah…



Ana terfikir sejenak. Perubahan itu adalah satu proses yang berterusan. Seseorang atau sesuatu makhluk itu pasti akan melalui siri-siri perubahan dalam diri masing-masing. Bukan hanya pada kadar setiap bulan, setiap minggu, setiap hari, malah setiap minit.

Proses metabolisme dalam badan manusia berubah-ubah mengikut keadaan badan manusia itu sendiri. Dan pastinya keadaan manusia tidak selamanya sama. Mungkin boleh diibaratkan dengan bayang-bayang. Fakta yang menarik tentang bayang-bayang. Tak ada satupun bayang-bayang yang akan sama dengan bayang-bayang yang lain. Contoh, akan sama ke bayang-bayang kita sewaktu berdiri dengan bayang-bayang kita setelah kita bergerak sedikit sahaja ke kanan atau kiri? Tidak sama sekali.

Mungkin teori ana tentang manusia itu tak benar. Boleh buat research lagi. Tapi, point ana kat sini ialah, manusia akan melakukan peghijrahan pada setiap masa. Orang kata, hidup ini adalah membuat keputusan. Atau dalam englishnya, sedap sikit. Life is about making choices. Dan setiap keputusan ini akan menyebabkan manusia untuk berubah atau berhijrah.

Perubahan manusia boleh jadi dari buruk ke baik. Dari baik ke buruk. Dari baik biasa-biasa menjadi lebih-lebih baik dan sebaliknya. Ini semua akan terjadi setelah manusia membuat suatu pilihan. Dan hakikatnya, kuasa memilih ini Allah yang beri kepada kita, manusia. Di mana manusia dikurniakan akal untuk kita berfikir yang mana baik dan yang mana buruk.

So, nak dikaitkan dengan pengalaman ana di sungai, dan ikhwah masuk air. Ana teringat satu tazkirah dari seorang akh. Dia cakap pasal momentum. Okay masuk fizik pulak. Fizik? Apa tu? Hahah.

Momentum kita semasa di dalam air sama ke tak dengan semasa di luar air? Persoalan yang akh tu utarakan lebih kurang macam ni… adakah kita bermain air atau berenang atau berendam-rendam dalam air itu sebagai daie? Bermain dengan mindset kita sebagai daie? Ada tak mindset sebagai abid semasa kita bermain? Masih ingatkah kita dengan isu ummah sewaktu kita bermain?

Hangus

Perubahan manusia dari baik ke arah yang lebih baik sumpah mencabar. Sebaliknya, perubahan dari baik ke jahat tidaklah sesukar mana. Bahagian mana yang susah tu?

Istiqamah. Momentum!

Banyak faktor yang somehow mempengaruhi keupayaan kita untuk istiqamah. Atau mengekalkan momentum tarbiyah kita. Mungkin kerana waqi' berbeza. Orang-orang berbeza. Biah tidak solehah. Atau terlalu solehah sampai rasa tepu. Tapi, kita perlu cuba sedaya-upaya untuk kekalkan momentum tersebut. Bagaimana? Back to Allah of course. 

Senang sahaja untuk seseorang itu istiqamah dalam perkara-perkara jahiliyah. Tapi sangatlah sukar untuk istiqamah dalam perkara-perkara kebaikan. Perkara-perkara yang inshaAllah mendekatkan diri kita kepada Allah swt.

Sesiapa yang menghendaki (kesenangan hidup) dunia, Kami akan segerakan kepadanya dalam dunia apa yang Kami kehendaki, bagi sesiapa yang Kami kehendaki; kemudian Kami sediakan baginya neraka Jahannam (di akhirat kelak), untuk membakarnya dalam keadaan yang hina lagi tersingkir dari rahmat Allah. Dan sesiapa yang menghendaki akhirat dan berusaha mengerjakan amal-amal yang baik untuk akhirat dengan usaha yang layak baginya, sedang ia beriman, maka mereka yang demikian keadaannya, diberi pahala akan amal usahanya.
[Al-Isra’, 17 : 18-19]

Nah, Allah memang dah cakap. Kalau kita hendakkan akhirat, surely kita kena berusaha. Usaha di sini bukanlah sekadar kita buat sekali dua sahaja. Tapi, berkali-kali. Sampai kita benar-benar ikhlas.

Saat kita masuk  ke dalam kancah tarbiyah dan dakwah, banyak perkara yang kita kena tinggalkan. Aktiviti-aktiviti lama kita, masa lapang, perangai-perangai yang tak patut dan banyak lagi. Butuh kepada pengorbanan.











=.=
Dapat muayashah dengan mutarabbi
Berbunga hati rasa

Alhamdulillah, 
Allah bagi mutarabbi yang menyenangkan hati

:)

2 comments:

Mr. Terompah said...

Jzkk ahi. jkkk.

Tapi betullah, kalau namanya ikhwah, mesti pantang masuk air. maka masuk airlah ia.

teringat dulu2 masa pi sungai pisang ke sungai mana2 entah, maka mereka-mereka (eden) ini mulalah melakukan aksi-aksi air yang ala-ala avatar gitu. hoh.

oh dan ya, istiqamah tu mmg payah kan. T_T
tidak boleh hanya dari dalam, dari luaran juga sgt memainkan peranan utk istiqamah.

eh, terpanjang pula komentar gue. btw, jzkk, jkkk ahi. :)

shahnonsalleh said...

Life is about making choice. sokong sangat statement nie. and the choice is the mould of who you being.