Thursday, February 25, 2016

Chenta

*mencari rentak menulis semula*

Bismillah...

Bila berbicara tentang cinta, atau bahasa indienya 'Chenta', pasti baaanyak yang akan bermain di fikiran kita. Cinta pada Allah, Rasulullah SAW, ibu, bapa, adik beradik, dan kawan-kawan.

Cinta itu fitrah. Ya, betul! Tapi ramai yang sudah keluar daripada fitrah.

Banyak firman Allah SWT yang berbicara tentang cinta, atau selalunya disebutkan 'ar-rahmah'. AYuh kita lihat beberapa ayat yang ana rasakan dapat memberi kefahaman kita terhadap cinta :

"Tuhanmu telah menetapkan bagi diriNya untuk memberi rahmat.."
(Al-An'am, 6:54)

Subhanallah, mantap!

Allah mewajibkan dirinya untuk bersifat dengan sifat Maha Penyayang! 
Kepada siapa? Kepada kita, hambaNya! MashaAllah..

Dan Allah sendiri beritahu kita cara nak dapatkan rahmatNya itu dalam ayat di bawah :

"Katakanlah: 'Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani'."
(Ali Imran, 3:31)

Nampak senang, tapi sangat mencabar. Kalau lah kita nak ikut sebijik sebijon seperti Rasulullah SAW, memang pengsanlah. Tapi itulah cara yang Allah tunjukkan kepada kita.

Mustahil? Pasti tidak. Kerana Allah sudahpun berjanji bahawa Dia tidak akan membebani hambaNya di luar kemampuan.

*masih mencari rentak menulis. Fuhh*

Malangnya kita lihat dasawarsa ini ramai manusia yang cintanya kepada dunia lebih daripada cintanya kepada Allah, kepada syurga. Sedangkan Allah dah beritahu dalam ayat di bawah bahawa syurga itu lebih baik daripada segala yang ada di muka bumi ini.

"Dihiaskan (dan dijadikan indah) kepada manusia: kesukaan kepada benda-benda yang diingini nafsu, iaitu perempuan-perempuan dan anak-pinak; harta benda yang banyak bertimbun-timbun, dari emas dan perak; kuda peliharaan yang bertanda lagi terlatih; dan binatang-binatang ternak serta kebun-kebun tanaman. Semuanya itu ialah kesenangan hidup di dunia. Dan (ingatlah), pada sisi Allah ada tempat kembali yang sebaik-baiknya (iaitu Syurga)."
 
(Ali Imran, 3:14)
Apa jadi bila manusia cintakan dunia? Dia akan mula melupakan akhirat. Melupakan tanggungjawab sebagai seorang muslim.

Pengalaman selama hampir 5 tahun tarbiyah baaaaanyak sangat mengajar ana erti cinta. Mungkin dulu ana anggap ana dah cukup cintakan Islam, cintakan Al-Quran, cintakan ibu bapa. Tapi, semuanya hanyalah cinta yang palsu dan tak ke mana.

Yakinlah bahawa bilamana kita start cintakan Islam dan TnD, kita akan lebih faham dan cinta kepada orang-orang sekeliling kita.

Kalau kita cintakan mak ayah kita, kita sepatutnya berusaha gila-gila untuk jadi anak yang soleh dengan tarbiyah. Supaya dapat menjadi saham untuk mereka di akhirat nanti, Begitu juga sebaliknya. Tarbiyah mengajar kita kenapa kita wajib berbuat baik kepada ibu bapa.

Kita cintakan rakan-rakan kita? Pastilah kita akan cintakan dakwah. Kerana kita nak berkawan hingga ke syurga.

Bagi ana, tarbiyah juga mengajar ana supaya lebih cinta kepada membaca. Alhamdulillah, Allah beri kekuatan sedikit demi sedikit untuk membaca buku-buku fikrah, buku fiqh, hadith sohih dan sebagainya.

Tarbiyah dan dakwah juga mengajar kita supaya kita lebih cakna dan cinta kepada umat Islam, iaitu saudara kita seaqidah di seluruh dunia. Kalau kita cintakan mereka, nescaya kita akan lebih cintakan dakwah dan lebih all-out dalam mentarbiyah orang-orang sekeliling kita.

Visi dakwah kita adalah mencapai Ustaziyatul Alam untuk Islam. Kalau kita sayangkan masa depan kita, petakanlah ia dengan Islam. Kerana akhirnya Islam lah yang akan menang. Dengan Islam lah kita akan dapat kemenangan hakiki di akhirat kelak.

Akhir sekali, curahkanlah cinta kita untuk Islam, dakwah, tarbiyah, dan juga untuk akhirat kita. Curahkanlah segala-galanya. Buatlah sehabis baik! 

Kerana apa? Kerana Allah menjanjikan rahmat buat kita. 


Wallahu A'lam

AM
26022016




=.=


Post ini terinspirasi ketika merenung gambar wefie dengan anak usrah. Allahu. Terasa cinta. Kagum dengan hidayah Allah yang menjadikan mereka sepertimana mereka sekarang. Berkorban untuk tarbiyah. Sentiasa berfikir tentang mutarabbi masing-masing. Mantap!

Sunday, August 31, 2014

Anasiruttaghyir !


Manusia dicipta untuk apa? 
Apa yang ada pada manusia? 
Apa saja yang manusia mampu lakukan?

Persoalan yang agak retorik. 
Akhirnya, manusia juga yang akan jawab.

Tapi, manusia sering lupa. Semuanya sudah ditetapkan.
Oleh siapa? 
Penciptanya Yang Agung pastinya !

Dunia ini, hakikatnya, diciptakan untuk manusia
tetapi, hanya sedikit yang menghargai dan mensyukurinya

Segala perubahan yang berlaku pada keseimbangan dunia dan sunnatullahnya,
hanya manusia faktornya
kerna manusia diberi pilihan, taat ataupun ingkar,
tidak bagi makhluk yang lainnya.

Aku tinggalkan lagi persoalan.

Manusia dicipta untuk apa? 
Apa yang ada pada manusia? 
Apa saja yang manusia mampu lakukan?



"Maka adakah mereka sengaja tidak berusaha memahami serta memahami Al-Quran sehingga ke hujungnya? Atau hati mereka telah tertutup?"
[Muhammad; 47:24]







=.=
haccuumm...
banyaknya habuk kt blog ni

Ayuh beramal !

Sunday, April 6, 2014

Pemberian Penuh Makna


"Dan janganlah engkau memberi (sesuatu, dengan tujuan hendak) mendapat lebih banyak daripadanya."

[Al-Muddaththir, 74 : 6]


Erti hidup itu pada memberi. Kata orang. Persoalannya ke arah mana kita perlu memberi? Adakah betul apa yang kita memberi itu hanyalah semata kita berniat untuk memberi ataupun kita mengharapkan balasan.

Betapa ikhlasnya para Rasul dan juga para sahabat dalam tarbiyah dan da'wah ini, mereka sedikit pun tidak mengharapkan apa yang ada di dunia ini. Walaupun hanya ucapan terima kasih. Kita pula bagaimana?

Ya, mungkin susah untuk kita berlaku ikhlas dalam semua amalan kita. Tapi, cuba kita fikir semula. Pasti ada amal kita yang kita buat ikhlas, suci, murni hanya untuk Allah. Carilah amal itu walaupun ianya kecil. Cuba ambil semangat dan ruh amal itu dan implementasikan dalam amal-amal kita yang lain.

Dalam tarbiyah dan da'wah, elemen ikhlas sangat penting bagi seorang da'ie mukmin. Tanpa ikhlas, semua penat lelah tiada guna. Itulah buktinya fikrah itu tidak membumi. Fikrah tidak membocor ke dalam hati. Amal yang hanya berdasarkan ilmu. Kita terdorong untuk berfikir, kalau kita buat itu ini, kita akan dapat itu ini. Tanpa menisbahkan usaha atau planning kita pada Allah SWT. Naudzubillah.

Apa yang ana perasan, amal da'wah yang tidak ikhlas pasti takkan dapat hasil yang diinginkan. Mungkin dapat, tapi tidak berkat. Anak usrah tidak menjadi dan terbina dengan baiknya. Dek hati kita yang kotor dengan riak, sum'ah dan segala cucu cicitnya.


"Jangan sampai kerana dosa kita, orang lain terhalang daripada mendapat taufik dan hidayah daripada Allah SWT," kata seorang ustaz.

Potong cili

Melihat kepada ayat keenam dalam surah Al-Muddaththir di atas, Allah sudahpun memerintahkan kita supaya memberi tanpa mengharapkan yang lebih. Bahkan kalau kita benar-benar faham akan konsep ma'rifatullah, kita takkan rasa yang kita ini memberi apa-apa pun. Tidak perlulah kita merasa yang ibadah kita sudah cukup untuk melayakkan kita mencapai tahapan taqwa yang tertinggi dan bertemu dengan Allah suatu hari nanti. Tidak perlu rasa bahawa usaha da'wah dan juga tarbiyah kita cukup untuk mengatakan "Aku telah melaksanakan Syahadatul Haq!"




Moga amal kita berterusan dan diberkati. Amin. Ya Allah, sungguh aku ingin bertemu denganMu! Tapi layakkah?

Allahu ghayatuna~

Saturday, March 1, 2014

Kehilangan Yang Menggerakkan


Bila ana beri tajuk ‘kehilangan’, bukanlah ana nak menceritakan tentang kematian ataupun literally kehilangan orang. Tidak. Tapi, kehilangan yang ana dan juga ikhwah-ikhwah yang rapat dengan ana sedar dan rasa.

Mungkin kita sudah biasa mendengar atau membaca puisi atau luahan hati KH Rahmat di halaqah2 ataupun di blog2 tarbiyah. Bila ana terkenangkan puisi itu, ada bait-bait dalam puisi tersebut kena dengan ana sekarang.

Kelmarin, ana bertemu dengan ikhwah di kedai burger. Masing-masing sudahpun ke tempat belajar masing-masing selepas kami habis belajar di kolper yang sama. Borak-borak restoran seakan menjadi qodhoya buat kami. How funny. Siapa sangka ana yang dahulunya kalau lepak dengan kawan2, tak lain cerita tentang benda2 yang tak bermanfaat, dan tak membina iman langsung. Tetapi, Alhamdulillah, dengan hidayah Allah, pertemuan dengan kawan2 yang mostly ikhwah sekarang lebih bermakna dan ber’ruh’. Senyum.

Ada seorang akh menimbulkan persoalan pada ana dan juga ikhwah lain. Apakah yang menyebabkan kita dahulu di kolper rasa tarbiyah itu best, semangat nak bekerja, semuanya semangatlah. Bahkan makan hari2 pun semangat. Badan pun jadi semangat. Tapi, sekarang, tidaklah seindah dan secomel dulu tarbiyahnya.

Kami pun open table untuk perbincangan. Cewah.

Akh A berkata, “Dulu kita kat kolper, banyak bahan yang abang2 dah bagi. So aku rasa time tu kita banyak dapat teori. So time ni lah praktikalnya.”

Betullah orang kata. Hidup di kolper hanyalah tipuan semata. Biah solehah. Budak baik-baik. Paling jahat pun mungkin merokok. Menjadi budak yang baik itu terlalu mainstream. Gila study apatah lagi. Ana mungkin tak rasa sangat perubahan suasana dari segi belajar kerana currently kat universiti perubatan. So, you know what I mean. Tapi, satu perkara yang ana perasan, betullah bahawa biah solehah itu sudah tiada. Di university ana, orang Melayu sangatlah sedikit. Most Melayu tu Muslim lah. Nak cari yang ‘muslim’ apatah lagi.



Ada seorang akh pernah berkata, “Orang-orang kat IPT ni semuanya logam. Ambik je yang mana-mana. Try bina. InshaAllah kalau kita usaha, menjadi.” So ana terfikir, kolper apatah lagi. Tapi, rasa menyesal pun tak guna. Ana rasa kalau ya lah ana dan ikhwah lain memang betul2 bekerja all out, dah boleh terislah dah kolper. Nasi sudah menjadi kus kus.

Bagi pendapat ana pula. Semangat kita hilang hanyalah kerana tarbiyah diri kita yang tak settle. Tak perlu nak cerita bahan daurah usul 20 ke muntalaq ke amal islami muntij ke. Tak perlu. Bahkan ISK pun kita tak settle lagi. Seerah? Hafazan ana macam mana? Dah 3 juzu’? 2 juzu’? Hadith pula, entah ingat ke tidak. Kenapa bawak usrah, kenapa tarbiyah pun.. tak jelas. Basic pun tak kuat, memang susahlah kita akan tsabat. Doa? Tak cukup. Allah dah beri kita hidayah along with a choice. Nak buat sungguh-sungguh atau sambil lewa. Nak tsabat atau future. Nak syurga atau neraka. Itu sahaja yang ana terfikir.

Berkenaan seerah. Ana bangkitkan di meja perbincangan. Dalam ISK, kita sibuk sampaikan kat adik2 yang sejarah itu sunnatullah. Zaman Mekah, Madinah, Umaiyah, Abbasiyah, Uthamaniyah, Rom, Parsi dan banyak lagi. Dari IM sampai ke UA. Itulah yang kita nak capai dan kita kena buat ini buat itu segala bagai. Tapi, kita sendiri buta seerah. Buta sejarah. Allah !

Betapa banyak kisah rasul2 di dalam al-Quran. Betapa banyak ayat2 al-Quran yang bertujuan meneguhkan Rasulullah SAW ketika baginda berdakwah. Dalam raheequl makhtum, diceritakan tentang cabaran2 dan juga tentangan yang hebat dari para musyrikin Mekah. Begitu banyak ibrah yang kita boleh ambil. Begitu banyak kisah2 yang boleh menaikkan himmah kita, hamasah kita dalam tarbiyah dan dakwah ini. Tidakkah kita merenungkan?

Jadi, apa yang perlu kita buat?

Mantapkan tarbiyah diri. Try cari alternatif2 lain sekiranya mungkin usrah semakin tak basah dan menggerakkan. Segalanya bermula dalam diri kita. Hati kita. Kalau hati kita kotor, konfem tarbiyah dari murabbi agung pun tak lekat. Tapi kalau hati kita bersih dari jahiliyah, nescaya Allah akan tunjukkan kita jalan. Allah akan teguhkan kita di jalan tarbiyah dan dakwahnya.

Klisyenya, bila kita hilang sesuatu baru kita tahu nak hargai. Kehilangan ini semestinya suatu ketentuan Allah. Dan ianya sendiri adalah tarbiyah daripada Allah buat kita. Inilah kehilangan yang menggerakkan. 

Sheikh Ahmad Rasyid menyebut dalam bukunya, Muntalaq dalam bab 7,

“Kesedaran seseorang muslim terhadap wajib dakwah, fiqhnya terhadap masalah ini dan kejelasan pandangannya terhadap kedudukan masalah ini dalam Islam, ini semuanya menentukan titik tolak (muntalaq) dalam kehidupannya sebagai seorang individu muslim. Ia juga merupakan langkah mula bagi perencanaan suatu reformasi Jemaah.”

Kesimpulannya, hanya bilamana kita merasakan sangat2 pentingnya tarbiyah dan betapa esensialnya dakwah ini kita akan mula sedar untuk bergerak. Dan di sinilah kita akan mula mencari fiqh dakwah dan tariq amal yang betul. Dari mana? Pastinya dari sejarah para daie terdaulu. Kerana sejarah itu sunnatullah. Kerana sunnatullah dakwah itu pasti.

Persoalannya, apakah pula permulaan kita yang menggerakkan? Sudahkah kita muntalaq ?

Ana nak akhiri dengan satu ayat yang bagi ana cukup menarik. Hee. Selamat tadabbur.

"Dan berapa banyak dari Nabi-nabi (dahulu) telah berperang dengan disertai oleh ramai orang-orang yang taat kepada Allah, maka mereka tidak merasa lemah semangat akan apa yang telah menimpa mereka pada jalan (ugama) Allah dan mereka juga tidak lemah tenaga dan tidak pula mahu tunduk (kepada musuh). Dan (ingatlah), Allah sentiasa mengasihi orang-orang yang sabar."
[Ali Imran, 3 : 146]







=.=

Moga Allah tabahkan hati ikhwah ana yang tersayang

Allahu ghayatuna~~

Monday, February 24, 2014

Daie Itu Sensitif


Alhamdulillah. Baru sahaja selesai berbulatan gembira dengan hadek2. Suasana liqa sejak minggu lepas muram dan semangatnya tak sampai threshold. Kecewa. Tapi ana muhasabah. Adakah ana tak sensitif dengan mutarabbi ana? Jawapannya, tepat sekali.

Terjun gaung

Ana tak pasti ana sudah cukup sensitif, atau sudahpun sensitif ataupun terkadang terlalu sensitif. Hmm. Tapi yang pastinya daie itu sifatnya sensitif.

Ayuh kita renung dan tadabbur ayat dari surah At-Taubah yang tidak asing lagi, cewah..

Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang Rasul dari golongan kamu sendiri (iaitu Nabi Muhammad s.a.w), yang menjadi sangat berat kepadanya sebarang kesusahan yang ditanggung oleh kamu, yang sangat tamak (inginkan) kebaikan bagi kamu, (dan) ia pula menumpahkan perasaan belas serta kasih sayangnya kepada orang-orang yang beriman.
[At-taubah, 9:128]

Allah telah membuka hati adik usrah sorang ni untuk menceritakan tentang masalahnya. Masalahnya ialah study. Rasa seperti nak give up. Statement yang paling sentap ialah, "Rasa dah macam jadi hamba penaja dah. Tak ada kebebasan langsung."

Ana terdiam. Bagi ana, dia tak salah. Keadaan memaksanya. Wallahu a'lam, ana percaya bahawa dia cuba untuk ikhlas, belajar kerana Allah, belajar kerana dakwah dan tarbiyah. Tapi, keadaan memaksanya dan dia pun menjadi mangsa keadaan. Moga Allah mempermudah urusan adik usrah ana dan yang lain2 juga.

Menjadi murabbi bukanlah hanya datang usrah dan bentang segala bahan yang ada dalam kepala otak ditambah lagi dengan bahan-bahan di dalam PDF dan buku. Tidak sama sekali. Kita mentarbiyah orang. Apa yang mutarabbi nak, kita beri. Itulah peranan murabbi yang sebenar. Murabbi tidak boleh ego saat mutarabbinya seolah tidak menerima  apa yang disampaikan. Murabbi haruslah lebih sensitif dengan keadaan mutarabbi pada masa ke masa.

Sudah terang lagi bersuluh. Allah sebut dalam ayat di atas. Betapa Rasulullah SAW sangat mengambil berat akan mad'unya. Para sahabat sangat dapat merasai kasih sayang yang dicurahkan oleh Rasulullah SAW. Hasil daripada tarbiyah dari Allah SWT dan juga dakwah baginda yang tidak berbelah bagi. Yang ikhlas hanya kerana Allah.

yang menjadi sangat berat kepadanya sebarang kesusahan yang ditanggung oleh kamu

Kesusahan mad'u menjadi kerisauan daie itu sendiri. Begitu juga sebaliknya. Boleh jadi, kerana kurangnya perhatian dari daie atau murabbi itu sendiri menyebabkan mad'u menjadi lemah, tak bersemangat, terzalimi. Kerana haknya tidak dipenuhi sebagai seorang mutarabbi.

yang sangat tamak (inginkan) kebaikan bagi kamu,

Daie itu konfirm bukanlah orang yang memikirkan tentang diri sendiri. Nak jadi baik sorang2. Pastinya bukan. Murabbi sepatutnya memahamkan mutarabbi dengan amal-amal yang boleh mendekatkan dia kepada Allah. Yang membawanya ke arah memahami fikrah dengan lebih jelas. Fikrah tarbiyah dan dakwah. Dan pada saat itu inshaAllah dia akan lebih memahami urgensi terhadap amal yang paling utama dan muntij untuk dia lakukan.

(dan) ia pula menumpahkan perasaan belas serta kasih sayangnya kepada orang-orang yang beriman.

MashaAllah. Tarbiyah dan dakwah. Ditambah pula dengan kasih sayang. Mana lagi nikmat yang hendak kau dustakan ! Cewah. Hanya orang yang faham akan merasa bahawa dakwah kita ialah dakwah kasih sayang. Kita sayang mutarabbi kita so kita tak nak dia masuk neraka. Kita tak nak dia tidak beramal. Kita nak mereka mendapat hidayah sama seperti kita. Kita hendak melihat dia beramal seperti kita, bahkan lebih hebat lagi. Ada orang kata, "Kita sepatutnya mentarbiyah mutarabbi kita seolah-olah kita sedang membina the next mursyidul am". 

Jadi ikhwati fillah. Teruskan beramal. Teruskan menyantuni mutarabbi atau mad'u kita sehabis baik. Dengan kasih sayang pastinya. 

Dan jadilah daie yang sensitif !






=.=
Subhanallah
nikmatnya membawa usrah
diri sendiri ditarbiyah
nampak kelemahan diri sendiri

Ayuh perkemaskan langkah !

Allahu ghayatuna !!!