Friday, November 1, 2013

Ada apa dengan tarbiyah

Orang kata, 
Pengalaman mematangkan kita.

Benarlah kata-kata itu. Tak boleh setuju lebih (baca : couldn't agree more). Fuh. Cek-cek blog. Dah lama juga tak menulis. Mungkin disebabkan aturan masa yang masih tidak stabil. Almaklumlah. Ana dah pun masuk ke fasa hidup yang baru. Fasa degree. Hmm. Moga Allah mempermudah. Amin.

Bercerita tentang pengalaman. Banyak pengalaman kita, sebagai manusia telah lalui. Sejak lahir hingga sekarang. Eh, mungkin pengalaman yang kita ingat bermula dari umur kita lebih kurang 5 tahun. Setuju? Hehe. Pengalaman mematangkan. Hmm. Sejauh mana ianya mematangkan? Pengalaman yang sebagaimana?

Tak ada kebetulan dalam hidup ini. Ya, sangat setuju. Yakinlah semua yang terjadi terhadap kita adalah ketetapan dari Allah. Dan ianya mungkin antara jalan yang Allah beri untuk lebih dekat kepadaNya. Sweet tak sweetnya Allah ni. Kita pernah jatuh basikal. Kita pernah bergaduh dengan kawan kat sekolah. Kalau nak lebih jahiliyah lagi, kita pernah couple. Kita pernah merokok. Kita selalu lawan cakap mak ayah. Mungkin pernah terjadi antara kita. Percayalah, semuanya itu hanyalah kitaran hidup yang Allah dah tentukan untuk menyedarkan kita dan juga mematangkan kita.

Jujur. Bagi ana, tarbiyahlah yang mengubah persepsi dan cara hidup ana selama ini. Kalau tak kerana tarbiyah, wallahu a'lam, ana jadi ape pun tak tahu. Alhamdulillah.

I should say, tarbiyah mematangkan kita. Fuhh.

Pengalaman selama dua tahun berkecimpung dalam medan dakwah dan tarbiyah ini cukup mematangkan ana. Wallahu a'lam sematang mana. Banyak yang ana dah belajar. Hmm. Macam dah jadi diari je ni. Haih. 

Point yang ana nak terangkan di sini ialah dengan tarbiyah sahaja seseorang itu akan faham erti sebenar hidup ini. Tanpa tarbiyah, manusia tidak akan berjaya menghadapi pelbagai ujian di dunia. Dan kadang mereka even tak nampak pun ujian yang Allah bagi seperti ujian kesenangan dan kemewahan. Dan eventually hanyut. 

Selain itu, bagi ana personally, tarbiyah adalah cara yang paling berkesan untuk kita mengenal Allah. Apa guna hidup kita kalau kita tak mengenal Allah. Bukan mengenal dengan sekadar tahu dan mengakui Allah sebagai Pencipta kita. Malah jauh lebih daripada itu. Huh. Like seriously. Menyedari hakikat Allah sebagai Ilah kita. Menyedari bahawa banyak kerja yang kita kena buat sebagai hambaNya. Semuanya untuk apa? Untuk Allah semata. Tiada lain.

Tarbiyah membawa ana dekat dengan Al-Quran. Kalau dulu, tersangatlah jauh. Mungkin dekat dalam konteks distance dan displacement di rumah. Antara katil yang empuk dan rak buku yang berhabuk. Eheh. Tapi, jauh dari hati. Manusia kalau memahami Al-Quran, takkan dapat mengenal Allah. Takkan dapat merasai nikmatnya hidup. Takkan dapat belajar dari sejarah. Dan banyak lagilah. Konklusinya, rugilah orang yang sebegini. Dengan memahami Al-Quran, kita akan bertambah yakin dengan Allah melalui janji-janjiNya. Secara tidak langsung menguatkan kita menghadapi hidup ini. Kita akan rasa dunia ini hanya ujian yang  sementara. 

"Dan berapa banyak dari Nabi-nabi (dahulu) telah berperang dengan disertai oleh ramai orang-orang yang taat kepada Allah, maka mereka tidak merasa lemah semangat akan apa yang telah menimpa mereka pada jalan (ugama) Allah dan mereka juga tidak lemah tenaga dan tidak pula mahu tunduk (kepada musuh). Dan (ingatlah), Allah sentiasa mengasihi orang-orang yang sabar."
(Ali Imran, 3:146) 

Mungkin ramai yang mengenali Syed Qutb rahimahullah. Sangat menarik kisah tokoh dakwah ini. Dalam muqaddimah kepada kitabnya, Tafsir Fi Zilalil Quran, beliau berulang-ulang kali berkata tentang betapa nikmatnya dapat memahami Al-Quran. Hidup di bawah bayangan Al-Quran. Beliau merasa sangat menyesal walaupun sudahpun menghafal Al-Quran sejak kecil, tapi tidak memahaminya dan jauh sekali dari mengamalkannya. 

" Hidup di bawah bayangan al-Quran adalah suatu keni’matan yang tidak dapat diketahui melainkan hanya oleh mereka yang mengecapinya sahaja. Ia adalah suatu keni’matan yang meluhur, memberkati dan membersihkan usia seseorang."

Kita pula bagaimana? Tidak mahukah kita untuk merasai nikmat tersebut? Jadi, kenalah ikut tarbiyah. Hehe.



Yang paling penting bagi ana, tarbiyah juga mengajar kita supaya memperbaiki hubungan bukan sahaja dengan Allah, tapi dengan seluruh makhluk terutamanya manusia. Menyedari hakikat bahawa hidup kita bukan untuk diri sendiri. Tak ada masa untuk kita hanya memikirkan makan pakai diri kita sendiri semata-mata. Di saat kita menyedari realiti umat pada masa kini yang tenat. Bukan sahaja tenat, tapi hampir mati. Ana sangat terkesan dengan banyak jenis orang yang turut berada dalam tarbiyah ini yang bernama Ikhwah. Heheh. It's just so amazing and wonderful to actually get the chance meeting and knowing these kind of people. Orang-orang yang hidupnya pure untuk dakwah dan tarbiyah. 

Moga Allah sentiasa memberikan hidayah supaya kita sentiasa berada dalam gerabak ini. Dengan kapasiti dakwah yang semakin tinggi dari masa ke masa. Dengan tarbiyah yang merendahkan lagi diri kita di hadapanNya. InshaAllah.









=.=
tengah brainstorm 
macam mana nak fully utilise masa
untuk mantapkan dakwah dan tarbiyah
plus ilmu sihir

hurmmm
doakan ana !

1 comment:

nurul nadia said...

tanpa tarbiyah manusia itu rapuh ^^
kite perlukan keduanya, tarbiyah dan dakwah